Berita

Blythe Masters Berjuang Mencari Pelabur untuk Pemula Blockchainnya?

Blythe Masters, seorang wanita kewangan yang kuat, menghadapi kesukaran untuk meyakinkan para pelabur untuk melabur dalam startup blockchain Digital Asset Holdings, menurut laporan berita dari The New York Times .

NewsBTC. com sebelum ini melaporkan bahawa Blythe sedang mencari untuk meningkatkan $ 35 juta untuk startup blockchainnya sebelum Krismas dari kelompok pelabur terkemuka seperti JPMorgan Chase, di mana dia sebelumnya bekerja selama 27 tahun, Goldman Sachs, Citigroup, Santander, Bank Of America, Morgan Stanley dan NASDAQ.

Seorang eksekutif yang bercakap mengenai keadaan tidak mahu namanya disiarkan ke NYTimes. com berkata bahawa tawaran yang ditawarkan tidak mencukupi.

"

Kesepakatan itu perlu memperbaik material untuk kita terlibat. Ia tidak terlalu menarik. "

Perbualan juga terus terhenti pada beberapa isu seperti komposisi lembaga, hak mengundi pemegang saham, dan berapa besar pemegang saham boleh menjual saham mereka.

Blythe Masters gagal menarik pelabur yang berpotensi dengan versi perisian blockchainnya. Dengan beberapa permulaan yang memasuki teknologi blockchain, pelabur mengamalkan sikap berhati-hati dalam kejayaan DAH dalam mewujudkan perisian canggih.

Satu lagi masalah besar yang permulaan blockchain adalah pembentukan kumpulan R3, yang menambah lebih banyak bank setiap minggu. Konsortium blockchain telah berkembang menjadi 42 orang ahli. Konsortium sedang berusaha ke arah mewujudkan teknologi yang dapat memenuhi keperluan bank.

Dengan setiap aspek blok block yang dijangka dapat diperolehi pada tahun 2016, dapat diandaikan dengan selamat bahawa penerapan teknologi yang lebih baik dalam pasaran kewangan akan datang. Sekiranya Blythe gagal menyampaikan perisian yang selaras dengan industri yang bergerak pantas, dia mungkin tidak akan menerima perhatian (dan dana) daripada para pelabur, yang menjadi penting sekarang.